For a better experience please change your browser to CHROME, FIREFOX, OPERA or Internet Explorer.
Ledakan Bom di Gereja dan Hotel Sri Lanka

Ledakan Bom di Gereja dan Hotel Sri Lanka

Iklankpranku.com, Sri Lanka – Publik dunia sangat terkejut ketika mendengar Sri Lanka, negara yang berada di Asia Selatan, diguncang gelombang ledakan bom pada Minggu (21/4/2019).
Ledakan yang dilaporkan terjadi di delapan tempat itu menewaskan 207 orang dan melukai 450 orang lainnya, serta membuat Sri Lanka berada dalam jam malam.




Dilansir dari berbagai sumber, berikut sejumlah fakta yang telah dihimpun Kompas.com terkait peristiwa paling mematikan dalam sejarah negara itu.

1. Pelaku Ikut Antre Makanan Sebelum Meledakkan Diri

Penegak hukum Sri Lanka mengatakan, setidaknya dua ledakan bom yang menyasar gereja serta hotel bintang lima merupakan serangan bom bunuh diri. Nah, salah satu hotel yang menjadi sasaran adalah Hotel Grand Cinnamon di mana si pelaku ternyata sempat mengantre sarapan bersama tamu yang lain.

Manajer hotel yang tidak ingin disebutkan namanya menuturkan, pelaku merupakan seorang tamu yang terdaftar dengan nama Mohamed Azzam Mohamed. Saat akan dilayani itulah, tersangka kemudian mengaktifkan bom yang sudah dibawanya dan meledak di restoran yang sedang padat pengunjung itu.

2. Paus Fransiskus dan Pemimpin Dunia Bereaksi atas Serangan Bom Sri Lanka

Pemimpin Gereja Katolik Paus Fransiskus menyampaikan ucapan dukacitanya kepada para korban di tengah perayaan Minggu Paskah di Lapangan Basilika Santo Petrus.
“Saya ingin mengungkapkan kedekatan saya yang tulus kepada umat Kristen (Sri Lanka), yang terluka saat berkumpul dalam doa, dan kepada semua korban kekerasan,” katanya seperti dikutip dari Vatican News.




Selain Paus Fransiskus, keprihatinan dan kecaman juga datang dari pemimpin di seluruh dunia atas serangan yang belum diklaim oleh kelompok tertentu itu.
Perdana Menteri Inggris Theresa May meminta dunia bersatu untuk memastikan supaya tidak ada lagi pihak-pihak yang mencoba menebarkan teror di masa depan.

Kemudian Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menawarkan bantuan kepada korban ledakan.
“Belasungkawa saya berikan kepada rakyat Sri Lanka atas serangan teroris di hotel dan gereja,” ucap dia.

3. Warga Asing Jadi Korban Ledakan Bom Di antara 207 korban tewas,

Kementerian Luar Negeri Sri Lanka menyatakan 36 di antaranya merupakan warga negara asing yang masih diidentifikasi di kamar jenazah Colombo.
Diwartakan BBC, terdapat lima warga negara Inggris dengan dua di antaranya juga memegang paspor AS. Kemudian ada tiga warga negara Denmark.
Selain itu ada juga satu warga Portugal, tiga warga India. Kantor berita Anadolu melaporkan ada juga dua teknisi dari Turki, serta seorang pria Belanda.

4. Kemenlu RI Pastikan Tak Ada WNI Jadi Korban Serangan Bom

Kementerian Luar Negeri RI memastikan tidak ada warga negara Indonesia yang menjadi korban dalam peristiwa ledakan yang terjadi di Kolombo, Sri Lanka, Minggu (21/4/2019).
Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Kemenlu Lalu Muhammad Iqbal mengatakan, saat terjadi ledakan bom Srilanka, seorang WNI berinisial KW sedang berada di Hotel Shangri La.




Namun, Kedutaan Besar RI di Kolombo sudah memastikan bahwa yang bersangkutan dalam keadaan selamat dan sudah dievakuasi oleh aparat keamanan Sri Lanka.
“Beberapa WNI lainnya yang menginap di Hotel Shangri La tidak berada di hotel saat kejadian,” ujar Iqbal melalui keterangan tertulis, Minggu sore.

5. Delapan Orang Ditahan atas Ledakan Bom

Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe menyatakan otoritas telah menahan setidaknya delapan orang yang diduga mempunyai hubungan atas insiden ledakan bom. Kepada kantor berita AFP, Wickremesinghe menuturkan delapan nama yang ditangkap merupakan warga lokal.
Namun tidak menutup kemungkinan jika ada keterlibatan orang asing di dalamnya.

6. Sudah Diperingatkan “Intelijen Asing”

10 Hari Sebelumnya Otoritas keamanan Sri Lanka dikabarkan sudah menerima peringatan akan adanya rencana pengeboman jauh-jauh hari sebelumnya melalui “dinas intelijen asing”.
Dalam unggahan di Twitter, Menteri Telekomunikasi Harin Fernando mengungkapkan surat intelijen itu sudah ditembuskan kepada penegak hukum Sri Lanka 11 April, atau 10 hari sebelumnya.

PM Wickremesinghe mengakui dia sudah menerima informasi tersebut. Namun, dia menyatakan tidak menerima informasi mengenai perkembangan terbaru. Karena itu, dia menyatakan investigasi harus dilaksanakan secepatnya soal mengapa aparat tidak menindaklanjuti peringatan akan adanya serangan tersebut.

 

Kecaman dunia

Masih dalam pernyataan Kementerian Luar Negeri Indonesia, disebutkan bahwa Indonesia mengecam keras aksi pengeboman di berbagai lokasi di Sri Lanka.
“Pemerintah dan rakyat Indonesia menyampaikan duka cita mendalam kepada korban dan keluarga korban.”

Delapan ledakan dilaporkan terjadi, termasuk di tiga gereja di Negombo, Batticaloa dan Kochchikade di Kolombo ketika dilangsungkan perayaan Paskah.
Serangan bom juga menyasar empat hotel, termasuk tiga hotel mewah di ibu kota: Shangri-La, Kingsbury dan Cinnamon Grand.

Perdana Menteri Inggris Theresa May mengunggah pernyataan lewat Twitter dengan mengatakan

“aksi kekerasan di gereja-gereja dan hotel-hotel di Sri Lanka benar-benar mengerikan”.




leave your comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top